Thursday, December 11, 2014

SURVEY SD Part 1

Alohaaaa..

Jangan ditanya kenapa males banget nulis di blog. Virus males ga ilang2 kayaknya.. Dan ini pun mungkin udah lupa gimana harus cerita di blog. Tapi karena kemarin baru aja survei sekolah2 yang mungkin aja cocok buat Tanaya (atau mamanya?), jadi berasa ada yang mau diungkapkan tapi ga tau gimana dan kemana. masa di path cerita panjang2.
So, here it is.. another blogpost.

Tahun depan yang tinggal itungan bulan lagi dimana masa pendaftaran SD dibuka, saya & tanaya udah mesti nentuin kemana akan lanjutin SD buat Tanaya. Ya pasti saya dulu sama Rama yang hunting trus baru akan ajak Tanaya dan liat pilihan mana yang juga cocok buat dia. Sebenernya SD lanjutan dari TK Tanaya sekarang udah cukup ideal. Aku rinci point idealnya yaa..

1. Deket banget sama rumah nyokap, approx 5-10 menit sampe (ini karena kebiasaan sekarang di TK yang sama lokasinya, weekday kita tetep numpang disini, karena memang yang jemput tanaya adalah opa/omanya). Dan atas pertimbangan mereka juga, kalo lanjut SD disini aja krn deket supaya kalau ada apa2 atau ada yang ketinggalan bisa cepat diantar.

2. Fisik gedung dan area belajar yang luas. Walaupun bergabung antara TK, SD, SMP tapi masing2 punya area sendiri, memang SD dan SMP masih 1 gedung sih tapi karena luas gak nampak sesak. Trus lapangan ada beberapa, area parkir banyak, ada masjid sendiri yang itungannya Masjid Raya. Gak gersang karena cukup banyak pepohonan. Lokasi ini memang sedang jadi perhatian yayasan karena perlahan2 akan dijadikan pusat dari kegiatan Yayasan Al Azhar, karena yang di pusat atau kebayoran sudah terlalu penuh. Direktorat pengawasan & pendidikan-nya pun udah berkantor disini. jadi kalo orang tua rapat soal perkembangan anak, biasanya ada tuh perwakilan direktorat yang ikutan.

3. Ini termasuk sekolah konvensional yang ada upacara tiap senin, ada pramuka, ada banyak field trip ke tempat tertentu dan guru2 memang disegani layaknya seorang guru. Belom lagi peran jam'iyah (semacam POMG) cukup aktif. Biar gimanapun lingkunan sekolah yang demikian bukan berarti jelek, karena toh SMP atau SMU nanti pasti akan ketemu yang kayak gini. Saya dan Rama juga produk sekolah konvensional. Saya dari SD-Kuliah sekolah di sekolah katolik, kalo Rama produk sekolah negeri.

4. Ini sekolah berbasis agama Islam. Gak mesti dijelaskan ya, karena sesuai kepercayaan kami jadi kami lebih nyaman menyekolahkan Tanaya di sekolah dengan basis agama Islam. Bukan supaya dia pandai mengaji atau apa tapi lebih kepada akhlak agama yang didapat sesuai dengan keyakinan kami.

5. Pengelola adalah yayasan yang sudah established di dunia pendidikan, dan langsung dibawah yayasan al azhar bukan mitranya.

Kurang lebih itu point plus kenapa saya masih menaruh dalam list  SD Al Azhar di Sentra Primer. Yang bikin maju mundur adalah kurikulum atau point akademik yang memang diakui sekolahnya sendiri cukup berat. Dan pengalaman teman2 yang anaknya sekolah disini, siap2 aja kalo anak ujian kita ikutan 'belajar' dan dagdigdug.

Tapi, sejalan dengan apa yang berkembang menjelang Tanaya SD saya juga mempertimbangkan beberapa hal tentu aja bukan cuma dari apa yang saya tau atau saya dengar. Tapi yang berhubungan dengan Tanaya. Dia ini cenderung kurang kepercayaan dirinya. Gurunya bilang, "bunda sabar ya.. perlahan nanti dia pasti akan tumbuh sesuai kenyamanan dirinya dan akan menunjukkan progress yang berarti'
Memang bukan Tanaya itu mengucilkan diri dari teman2nya tapi dia cenderung tidak ekspresif dalam menyampaikan apa yang dirasa. Hanya ada di kasus tertentu aja memang tidak selamanya dia bersikap seperti ini. Nah kan mesti ati2 sama anak yang moody macam Tanaya. Apa dia ngerasa di kelas terlalu banyak anaknya sampai walaupun udah 3 guru sekelas, dia masih merasa kurang diperhatikan? Lah gimana nanti di SD lanjutan dari TK ini, secara 1 kelas isi 32 anak!
Jadilah kami mulai mencari sekolah alternative yang kurikulum belajarnya tidak terlalu konvensional alias tidak terlalu banyak murid dengan ratio guru yang sepadan, yang tidak melulu mengejar nilai akademik murid tapi membiarkan murid mengerti apa yang mereka pelajari tanpa banyak menghafal dan bikin ortunya juga ikutan stress. Saya juga pengen tanaya tumbuh jadi pribadi yang kreatif bukan text book person (apa ini? wkwk)
Pasti tau kan gimana stressnya emak2 sekolah konvensional tiap anak mau ujian? Mungkin baik, mungkin baguus saya gak menentang kurikulum nasional yang ada sekarang dan ga bisa banyak ngomongin ini. Tapi kok seringnya jadi momok ya. Belom kalo anak mesti remedial padahal nilainya udah 7 koma.. hmmm..

Singkat cerita inilah 2 sekolah yang saya survei dibawah tekanan kegalauan hati demi mencari yang terbaik buat si buah hati bareng bapak'e tanaya tentu saja.

SD AL FAJRI
Lokasinya di Jakasampurna, pinggiran kalimalang setelah belokan ke Galaxy kalo dari arah Jakarta menuju Bekasi. Tau sekolah ini karena hits di thread di Mommiesdaily. Sekolah bermoto "Sekolahku Rumahku' ini menerapkan sistem kelas yang terbuka hasil dari observasi si pemilik yang merasa bahwa imajinasi anak usia SD kelas 1-3 tidak boleh dibatasi. Mulai kelas 4 ke atas sudah di kelas tertutup (cmiiw). Ini ada maksudnya, justru akan bikin anak lebih fokus dengan apa yang sedang dilakukan saat belajar. Paling gak ini yang saya tangkep dari hasil ngobrol dengan ibu yang menemui saya pas kesana (aduuh lupa namanya).
Tujuan mulia dari sekolah ini adalah "Membentuk Pribadi Muslim Prima". Dari namanya udah jelas basis agamanya Islam.
Sekolahnya jam 7.30 s/d 14.30. Lama ya.. Untuk itu ada biaya catering segala agar anak makan dari sekolah bersama teman2. Pas saya kesana anak2 lagi ujian, biarpun lagi ujian susananya biasa aja tanpa susana hening mencekam. Jadi itu anak2 masih pada cekikikan dan gurunya pun santai gak pasang muka galak. Duduknya pun mereka pakai meja segi 4 dan mengitari meja, bukan meja yang menghadap papan tulis.
Trus apa lagi yaa.. kita diajak keliling liat ruang computer, sambil jalan liat ada dapurnya dan... ada ibu2 yang lagi mau nyuci baju di mesin cuci. Entah baju siapa, tapi ibunya pake daster gitu hahaha.. Ibu yang nganter kita cuma senyum pas lewatin ini dan mengulang statement "Sekolahku Rumahku"
Untuk yang ini aku akan coba cari korelasinya yaaa... antara moto sekolah dan ibu yang nyuci baju. Eh, penting gak? :))
Perasaan setelah survei kesini? Biasa aja. Blas. Belum nyangkut di hati karena :

1. Kesan dari ibu yang terima kami itu 'selon' banget. Antara bersikap sebagai tuan rumah yang welcome campur sama kesan 'lo mau ngapain sih tanya2'. Laaaahhh... keder saya. Saya mau cari tau informasi sekolahnya, buuu...
Contoh : waktu saya tanya catering wajib apa enggak dijawabnya "kalo gak catering apa anak ibu gak makan?" - ya kan kali aja bawa dari rumah merupakan option.

2. Sekolah ini hanya punya pekarangan yang kita liat sebagai parkiran mobil, entahlah kalo dipakai juga sebagai lapangan olahraga atau upacara, tapi terletak di luar gerbang sekolah.

3. Mungkin dalam rangka hemat listrik, dimulai dari TU sampai ruangan belajarnya minim penerangan. Terkesan suram ya

So far itu aja yang langsung membuat Al Fajri masih di urutan yang kurang aman di list saya. Dan bicara soal biaya, harganya kalau compare dengan masuk Al Azhar beda tipiiisss banget. Kalau compare dengan fasilitas sekolah jauh banget, entahlah kalau compare ke kurikulum.
Ini data biaya masuk yang cuma bisa difoto aja karena mereka gak punya brosurnya. Ditanya kapan jual formulir, jawab si ibu tadi "kapan yaaaa.. ibu telpon aja deh bulan Januari"
Oke deh buuu...
Oya tambahan, 1 angkatan hanya buka 1 kelas untuk kelas satu, baru tahun lalu Al Fajri buka 2 kelas dan tahun 2014-2015 belum diputuskan. Bahasa pengantar bahasa indonesia.

Next is SEKOLAH HOBI HOBI
Kali ini survei ke arah mendekat rumah jatiasih. Perjalanan kesana kita agak kurang yakin karena ada beberapa titik macet dan ada jalan potong yang ditunjukin google maps tapi masuk ke kompleks tentara dulu. Tapi terbukti hemat waktu dan menghindari macet. Faktor jarak baik dari rumah jatiasih atau rumah nyokap jelas membuat kita hampir mencoret dari list. Sampai pada akhirnya kita sampai disana, melihat langsung sekolahnya dan ngobrol banyak dengan kepala sekolahnya. Ini benar2 sekolah yang 180 derajat beda dari SD Al Azhar. Plus minus langsung saya jabarin aja ya..

1. Gak ada ujian! Ini hal pertama yang kita tau karena berhubung abis ke Al Fajri yang muridnya lagi ujian, pas kita disana basa basi nanya apa masih ujian? surprisingly dijawab, di Hobi Hobi gak ada ujian. Kebetulan ketemu mister kepsek (lucu ya, dipanggil mister tapi lanjutannya kepsek) dan kita diajak ke ruangannya untuk ngobrol. Sambutan yang cukup mengesankan buat kita.
Keraguan sempat muncul karena sekolah ini SD nya baru ada 2 angkatan, dan tentu aja belum terakreditasi, karena untuk mendapat akreditasi harus ada lulusannya dulu. Cuma si kepsek meyakinkan banget kalo walaupun proses belajarnya beda dari konvensional, kualitas anak2 gak akan berbeda dari sekolah konvensional.
Tidak ada buku pelajaran, hanya ada buku referensi yang disimpan di sekolah dan akan turun temurun untuk angkatan bawahnya, tentu aja akan di-update berkala. Eh tapi kita bayar uang buku (walau akhirnya gak kita miliki)

2. Walaupun berkiblat ke kurikulum nasional tapi proses belajarnya beda, lebih banyak sambil bermain. Menggunakan sistem sentra, tapi cuma ada 2 kelas. Ya dua kelas itu aja buat bolak balik belajar. Jadi math di kelas A, bahasa di kelas B, lalu mungkin science di kelas A lagi dan kesenian di kelas B lagi. Kelasnya bersih, tertututup, berAC dan walau ada kursi, kemarin kita liat murid belajar sambil duduk di lantai.

3. Basis agama islam dengan adanya pelajaran membaca quran, sholat bersama dan mendidik anak untuk berakhlak muslim yang baik.

4. Sekolahnya dari jam 07.00 s/d 14.30 juga. Dan ada biaya catering karena ada makan siang dan snack time barsama. Gurunya untuk 2 angkatan itu ada 5. Saat ini kelas 2 ada 8 anak dan kelas 1 ada 12 anak. Tahun depan menyesuaikan dengan keadaan.

5. Ada yayasan yang menaungi, tapi tidak ada korelasi dengan yayasan dengan latar belakang pendidikan sebelumnya. Yayasan ini dimiliki suami istri yang bergerak di bidang wisata karena persis di belakang sekolah ada kolam renang (umum) yang mulai buka jam 10 pagi, tapi sebelum jam 10 biasa dipakai anak2 untuk ekskul renang.

6. Sekolahnya bersih, tapi sebenarnya masih harus diperhatikan lagi beberapa sarana yang udah harus diperbarui. Misal kursi duduk tamu dan ruangan kepsek yang kurang berbentuk seperti kantor. Kursinya dari rotan yang mulai lusuh bantalannya.

Sekolah Hobi-Hobi ini cukup mencuri hati kita karena metode pendidikan yang membuat anak nyaman belajar dengan tidak di push menggunakan text book dan hafalan atau kurikulum yang padat bin berat di akademik. Tapi jarak oh jarak, kasian tanaya kalau kejauhan.
Anyway biaya masuknya cukup bersahabat karena sampai dengan bulan Januari menggunakan harga khusus yang sudah termasuk 1x trial selama jam sekolah. Boleh juga sih Tanaya trial dulu. Formulir udah bisa dibeli mulai sekarang seharga 250k.


Dan itulah akhir cerita survei dari 2 SD kemarin ini pas kerjaan agak senggang. Mungkin bermanfaat dan kalau ada yang tertarik bisa langsung ke TKP.
Mumpung lagi buka blospot sekalian aja ya saya kasih bocoran harga masuk untuk SD Al Azhar Sentra Primer. Sebenarnya formulir belum dijual, kayaknya beberapa hari ke depan mulai dijual. Saya udah dapet info tapi belum sampai ke rinciannya. Total biaya masuk untuk murid dari TK Al Azhar Sentra Primer = 20.5 juta dan buat dari TK luar 24.5juta.

Ayook teman2 yang anaknya naik jenjang pendidikan.. siapin kunci brankasnya *nyungsep

Tuesday, August 19, 2014

HAPPY FIVE TANAYA..

Karena lagi kesambit apa entahlah, yuk update blog. Tapi harap maklum kalau ceritanya udah agak basi.

19 Juli 2014, anakku ulang tahun ke..5!! Apaaaah.. udah 5 tahun? Yep, how time flies ya, gak berasa amat udah 5 tahun aja dia. Dan seperti biasa, kita gak pernah punya spesifik rencana mau ngapain. Dan lagi2 jatuhnya ulang tahun Tanaya di bulan puasa kan?
Tadinya kita mau kumpul2 aja sambil buka puasa di rumah Jatiasih. Tapi kelabilan datang dan lebih didasari kondisi rumah yang isinya masih minimalis, akhirnya diputuskan untuk tiup lilin di KFC. Itu juga pas seminggu sebelum hari H kita samperin KFC-nya, untung (mungkin karena puasa) spot pas di 19 Juli 2014 di jam sore menjelang bukpus masih available. Booked.

Next apa? Pesen cake lah si mamak. Gak lain gak bukan ke tante riani @dapur@ alhamdulillah lagi masih terima order untuk tanggal 19 sebelum cuti lebaran. Temanya menyusul yang penting pesen dulu. Abis itu baru kita ajak ngobrol anaknya dan si anak labil kita wanti2 supaya gak gonta ganti tema. Terpilihlah tema Sofia the First. Tanaya memang lagi getol sama Princess Sofia. Bungkus.

Trus yang dateng saposeh? secara udah libur sekolah juga, asa ribet ngundang temen sekelas buat dateng. Itu kan udah weekend terakhir sebelum lebaran, beberapa temen tanaya udah mudik. Akhirnya kita mengundang tetangga deket aja dan seperti niat awal kita juga mengundang anak yatim dari sekitar rumah oma opa. PRnya adalah.. bok, yayasan yatim piatu di weekend itu fully booked, hampir semua udah punya undangan buka puasa bersama. Tetoott.. untungnya lagi.. terselamatkan sama tetangga oma yang punya kenalan dan bisa mengajak beberapa anak yatim seumuran Tanaya. Beres.

Goodie bag? oh ini the rempong part ya.. tapi karena gak ada waktu saya buat simple aja. Ke ITC Kuningan malem2 dan cari gimmick apa aja yg ready dengan tema Sofia. Dapet celengan bentuk rumah. Gak gede gak kecil, menarik dan meriah pas udah di wrap. Jadiin. Pulang dari ITC gak dijemput Rama, naik taksi pas lagi macet2nya di akhir ramadhan. Gapapa demi anak.
Untuk anak yatim, saya tambahin snack dan minuman dengan kantong hijau (yes gak matching) dari Giant. Jadiin satu sama box paket ayam dan souvenir dari KFC.

Undangan? ah gampil, beli di toys kingdom.
Kostum? Kebetulan di sekolah ditawarin t'shirt Sofia sama kenalan yang suka jualan, ambil deh pas di hari terakhir sekolah. Itu hari Kamis, acara Tanaya hari Sabtu :))

Fast forward ke hari H.. semua berjalan cukup sesuai rencana. Intinya berjalan lancar sampai selesai.

Senang walaupun cuma begitu aja untuk ulang tahun Tanaya. Yang penting niat kita terlaksana bisa merayakan sama teman2 baru Tanaya dari yayasan. Sedikit memberikan pelajaran juga buat Tanaya di bulan ramadhan untuk berbagi. Semoga panjang umur dan menjalani kehidupan yang terbaik sesuai doa orang2 terdekat dan mama papa.
We love you my cutie pie

Thursday, August 7, 2014

#lebaran2014

Assalamualaikum wr wb..

Demi apaah udah setahun ga update blog. Been up and down in life but alhamdulillah semua baik2 saja dan inshaallah akan lebih baik lagi. Amiin.

Dalam rangka Idul Fitri 2014, ijinkan Rama Famiglia mengucapkan "Happy belated Ied Mubarak  1345H, Taqabbalallahu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum. Minal aidin wal faizin"

Mohon dibukakan pintu maaf apabila ada kesalahan dan khilaf dari kami. Semoga Lebaran 2014 yang lalu berkesan untuk semuanya.
Rama, Amel, Tanaya


{HITS}

HTML Hit Counter

Followers